Pengertian Anonymous Hacker

Apa itu Anonymous ?

Pengertian Anonymous Hacker - Di jalan untuk menjadi hacker, akan sulit untuk tidak menemukan nama Anonymous . Siapa mereka? Apa yang mereka lakukan? Bagaimana Anda bisa "bergabung" anonim? Inilah beberapa pertanyaan yang akan kami coba jawab di sini.

Siapa yang anonim ?

Anonymous adalah jaringan hacktivist global yang terdiri dari orang-orang seperti hacker remaja hingga pakar keamanan cyber hingga cukup banyak orang yang memiliki cukup dedikasi. Mereka terutama dikenal karena aktivitas 'kriminal' mereka seperti mengorganisir serangan DDOS, membocorkan informasi rahasia, mengorganisir demonstrasi dan demonstrasi dll. Namun, kita akan sampai pada pertanyaan yang bagus atau buruk di akhir. Contoh terbaru dari serangan anonim adalah apa yang disebut Operation Payback ( Wikipedia ). Kita akan kembali lagi nanti.

Mungkin Anda telah menemukan slogan kecil Anonim ini:

"Kami Anonim. Kami adalah legiun Kami tidak memaafkan. Kami tidak lupa. Mengharapkan kita."

Sepertinya agak mewah, pasti catchy. Lupakan slogannya, grup Anonim bukan tentang taglines dan membuat tayangan palsu, ini tentang membuat perubahan - dengan hook atau bajingan. Biasanya penjahat.

Kebanyakan orang melihat permukaan dan berpikir itu saja. Kebanyakan orang percaya kabar yang mereka lihat di TV. Kebanyakan orang percaya perbudakan telah dihapuskan. Kebanyakan orang tidak tahu dunia memiliki hutang lebih dari $ 50 triliun kepada tuhan yang tahu siapa. Kebanyakan orang percaya dunia tidak perlu / tidak bisa berubah.

Anon tidak.

(Anon = Anonymous member) Poin yang tidak terlalu jelas: grup anonim tidak terbatas hanya hacking. Meskipun ini merupakan persentase kegiatan mereka yang adil.

Satu hal lagi sebelum melanjutkan: Tidak ada anonim. Yang saya maksud adalah, tidak ada grup resmi, tidak ada situs web atau apapun dimana setiap anggota anonim dapat berkomunikasi satu sama lain. Itulah intinya, ini terikat secara longgar. Tidak ada pemimpin, setiap anggota sama. Meskipun tidak ada satu tempat pun yang pasti menemukan jejak kaki tanpa nama, ada beberapa kelompok hacking kecil di seluruh dunia. Kombinasikan ini bersama-sama dan itulah yang kita sebut Anonim. Bagaimana mereka mengatur diri mereka sendiri? Mereka tidak. Semua yang menyatukan mereka adalah keyakinan dan gagasan mereka.

Operation Payback disebutkan di atas. Singkatnya, situs-situs tertentu dari bank-bank yang telah menarik fasilitas perbankan dari WikiLeaks menghadapi serangan DDOS besar-besaran. Serangan itu sangat besar, tidak bisa dilakukan tanpa kerja sama puluhan, mungkin ratusan kelompok kecil. Yang terjadi adalah berita penarikan fasilitas perbankan tiba, seperti berpikiran, jelas tidak ada tipuan yang pasti sangat menyukainya. Kemudian, mungkin satu orang diposting di forum hacking populer tentang gagasan DDOSing situs web. Benih itu ditanam. Meskipun kita mungkin tidak pernah tahu asal-usul sebenarnya dari hack terorganisir tunggal, ini adalah bagaimana biasanya terjadi. Sebuah ide muncul di suatu tempat, kemudian akan melayang di internet (atau web dalam) selama beberapa minggu atau bulan sementara semua peserta mempersiapkan serangan tersebut (termasuk menyiapkan botnet, menginfeksi korban dengan backdoor untuk digunakan dalam DDOSing dalam kasus ini). Demikian pula, tanggal dan waktu yang umum diputuskan dan serangan dilakukan.

Seluruh proses ini cukup mengejutkan bagi pendatang baru, namun sebenarnya ini satu-satunya cara yang bisa dilakukan. Jelas, setiap situs web yang digunakan orang untuk mendiskusikan aktivitas ilegal akan ditutup begitu dibuka sehingga tidak membiarkan mereka menjadi pilihan lain.

Jika Anda mencoba google up beberapa forum atau posting blog oleh anggota anonim, kemungkinan besar Anda tidak akan menemukan apapun. Itu karena ketika berurusan dengan topik 'sensitif' semacam itu, mungkin bukan ide bagus untuk berkomunikasi menggunakan sarana yang dapat mengarahkan polisi ke depan pintu Anda. Katakanlah Anda browsing internet 'normal'. Setiap situs web yang Anda kunjungi bisa dan tidak melacak alamat IP Anda. Untuk membuka situs web Anda perlu mengirim permintaan ke servernya. Seiring dengan permintaan itu, alamat IP Anda juga menjadi dikenal ke server. Jika tidak tahu alamat IP Anda bagaimana bisa membalas permintaan? (Tanpa alamat, surat tidak bisa sampai). Jadi, setiap alamat IP pengunjung mendapat login. Jika situs web memungkinkan pengguna membuat akun, untuk semua sesi pengguna (setiap kali pengguna masuk), alamat IP mereka akan disimpan. Dengan cara ini website bisa melacak aktivitas pengguna, tahu apa yang mereka lakukan hanya dengan alamat IP. Gmail bahkan tidak membiarkan Anda masuk tanpa autentikasi lebih lanjut jika Anda mencoba masuk dari beberapa alamat IP jauh (Coba lakukan sekarang melalui proxy atau VPN).

Jadi, jika polisi atau pemerintah menangkap anggota anonim yang mengorganisir sebuah demonstrasi atau demonstrasi, mereka diberi label sebagai penjahat dan dimasukkan ke dalam penjara. Yang dibutuhkan adalah cara komunikasi anonim.

TOR untuk menyelamatkan. Proyek routing onion memberikan solusi untuk ini. Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat Menggunakan TOR .

Di dalam apa yang disebut 'The Deep Web', penebangan IP ini tidak terjadi. Memang benar, tapi data apapun praktis tidak berguna. Melalui TOR, alamat IP dari satu pengguna terus berubah. Mengingat bahwa relay TOR dijalankan setiap hari pada ribuan sistem, alamat IP pengguna bisa menjadi salah satu dari keduanya. Jadi tidak ada gunanya menangkap orang yang alamat IPnya menyarankan agar mereka melakukan aktivitas ilegal, hanya IP mereka yang digunakan. Ditambah lagi, karena alamat IP terus berubah, satu departemen kepolisian tunggal tidak mungkin berharap bisa mengekstradisi seratus orang dari seluruh dunia dengan harapan bisa menangkap satu tersangka.

Secara teori, ini terdengar seperti sistem yang tidak dapat dilepas dan tidak dapat dilacak. Tapi, wahyu tentang aktivitas NSA dan organisasi terkait menunjukkan bahwa bahkan TOR tidak 100% aman dan anonim. TOR mengandalkan browser tweak untuk mengalihkan rute lalu lintas internet melalui klien TOR. Pada tahun 2014, browser ini sebagian didasarkan pada versi Mozilla Firefox yang memiliki kerentanan yang bisa dimanfaatkan untuk bisa mencapai kembali ke pengguna TOR yang asli. Namun, agar ini bekerja, organisasi harus menargetkan pengguna tertentu dan entah bagaimana mendapatkan akses ke sistemnya. Membuat Anda berpikir, ketika pemerintah sendiri melakukan kegiatan ilegal yang jelas, apa yang memberi mereka hak untuk memanggil kelompok seperti 'penjahat' anonim?

Untuk memadamkan kemungkinan kecil-tapi-nyata ini dilacak oleh sebuah organisasi pemerintah, anggota 'tingkat atas' lebih memilih untuk menggunakan VPN dan menggunakannya untuk menjalankan TOR. Bagi yang terlalu paranoid, hal yang sama bisa dilakukan dengan menggunakan hotspot WiFi publik. Jadi lapisan pertama adalah TOR, kedua VPN dan ketiga WiFi publik. Bahkan jika seseorang berhasil melewati dua yang pertama (yang hampir tidak mungkin), yang mereka dapatkan adalah lokasi hotspot WiFi publik yang bisa digunakan oleh ratusan pengunjung lokal. Meski kecepatan internet setelah melewati semua level ini tentu akan mengisap. Tapi setidaknya anon itu keluar dari penjara.

Sekarang datang pertanyaan baik atau buruk. Untuk alasan yang jelas, anggota anonim lebih memilih untuk tetap low profile. Hampir tidak ada bukti organisasi atau motivasi serangan yang ditemukan sebelum serangan benar-benar terjadi. Banyak yang bahkan tidak repot-repot membahas taktik, pendapat dan motifnya secara terbuka. Semakin rendah diketahui semakin banyak peluang sukses. Karena anonim hanyalah kumpulan orang yang berpikiran serupa dan bukan masyarakat yang terbentuk dengan baik, pendapat individu sedikit berbeda. Beberapa mungkin melakukannya untuk bersenang-senang, beberapa untuk sensasi sementara yang lain mungkin berpartisipasi dalam harapan untuk mewujudkan perubahan. Jika sebuah gagasan berjalan cukup jauh, mungkin tidak mungkin berhenti. Sebuah serangan bisa memiliki alasan nyata untuk diperjuangkan, sementara pada beberapa waktu mungkin hanya keberuntungan bodoh. Inilah harga menjadi 'organisasi tanpa kepala'. Tidak ada yang bisa benar-benar yakin jika mereka sebenarnya melakukan sedikit buruk untuk kebaikan yang lebih besar atau tidak.

DDOSing adalah kejahatan serius dan ini adalah metode serangan pergi anon. Kebijakan dan keputusan perusahaan bergantung pada beberapa faktor. Menyerang mereka hanya berdasarkan satu sudut pandang sempit jelas tidak benar.

Mari kita lihat "Operation Avenge Assange", bagian dari payback operasi.

WikiLeaks adalah situs yang didanai oleh Julian Assange. Hal ini banyak digunakan untuk mengemukakan kebenaran dengan, misalnya, membocorkan dokumen pemerintah. Pada tahun 2010, WikiLeaks membukukan beberapa kebocoran yang sangat kontroversial. Hal ini menyebabkan banyak pemerintah menjadi sangat marah dan ingin mematikan WikiLeaks. Beberapa negara dan pejabat kunci mulai membidiknya. Kasus kontroversial lainnya muncul dan dia menghadapi ekstradisi ke Swedia. Hal ini menyebabkan Assange meminta suaka politik di Ekuador dimana dia tinggal hari ini (awal 2014).

Lupakan Assange. Jika sesuatu bisa dihancurkan oleh kebenaran, maka patut dihancurkan oleh kebenaran.

Dengan tekanan politik yang dihadapi WikiLeaks, hampir setiap metode donasi ditangguhkan (termasuk Visa, MasterCard, dll.) WikiLeaks sepenuhnya dijalankan atas dasar amal. Bahkan akun donasi mereka pun dibekukan. Semua ini biaya organisasi jutaan dolar. Akhirnya, mereka mulai menerima bentuk sumbangan lain seperti Bitcoin. Saat ini, WikiLeaks dicerminkan pada lusinan server di seluruh dunia di internet dan juga web dalam. Mudah-mudahan, itu akan selalu hidup untuk melawan hari lain.

Fakta yang Menyenangkan: Meskipun Anda tidak dapat menggunakan kartu Visa untuk disumbangkan ke WikiLeaks, Anda dapat menggunakannya untuk membeli senjata api, menyumbang kepada homofobia dan yang tidak. (Diambil dari halaman WikiLeaks ini )

Tindakan melawan WikiLeaks ini adalah bukti, bahwa hal itu menimpa pemerintah di tempat yang sakit. Mereka membawa kebohongan pemerintah di depan semua orang. Apakah membawa kebenaran kepada orang-orang berhak mendapatkan ini? Siapa yang benar dan siapa yang salah dalam kasus ini, saya membiarkan pembaca untuk memutuskannya. Meski mengingat hal berikut: Apa yang akan Hitler lakukan terhadap orang-orang yang berkonspirasi melawannya? Bagaimana dengan Joseph Stalin atau Kim Jong? Sekarang lihatlah apa yang sedang dilakukan pemerintah terhadap Assange.

Dalam kasus ini, Anonymous memutuskan untuk membalaskan dendamnya. Mereka meluncurkan serangan DDOS di setiap perusahaan besar atau layanan yang menentang WikiLeaks. Puluhan situs web diturunkan, pesannya terkirim. Namun, itu hampir tidak cukup. Tidak ada yang berubah. Seseorang hanya dapat melakukan banyak hal untuk membantu membuka mata Anda.

Ini hanyalah satu contoh, lebih banyak kejadian yang terjadi di masa lalu dan bahkan lebih banyak lagi akan terjadi di masa depan. Inilah yang menjadi kelompok anonim, untuk memperjuangkan kebenaran. Tidak ada satu pendapat tentang apakah aktivitas mereka bagus atau tidak. Namun, masalah yang mereka hadapi memiliki konsekuensi penting bagi dunia dan semua yang dapat mereka lakukan, semua orang dapat melakukannya adalah setidaknya berusaha mengarahkan diri ke jalan yang benar.

Apa keputusan terakhir? Bersalah seperti yang dituduhkan. Tapi tidak melakukan "sesuatu" lebih baik daripada duduk dan menonton tanpa suara? Kamu putuskan.

★Berikut adalah sebuah artikel Pengertian Anonymous Hacker yg admin berikan untuk anda. Ayo suport blog Botol-Pecah! Sederhana kami ini dgn cara berkomentar di bawah atau share artikel kami, karena komentar anda sangatlah berharga bagi kami★

Semoga Bermanfaat.

Tag: pengertian anonymous, pengertian anonymous dalam dunia maya, pengertian anonymous hacker, pengertian anonymous, arti anonymous adalah, apa pengertian anonymous, anonymous arti bahasa indonesia, arti bahasa anonymous, pengertian dari anonymous, arti anonymous dalam bahasa indonesia, arti anonymous dlm bahasa indonesia, arti dari anonymous hacker, arti dri anonymous, arti english anonymous, pengertian anonymous hackers, arti anonymous hacker, definisi hacker anonymous, pengertian anonymous indonesia, arti kata anonymous, arti kata anonymous dalam bahasa indonesia, pengertian tentang anonymous, pengertian topeng anonymous, pengertian anonymox

1 komentar: